Skip to main content
Berkat Viral, Masjid Muhammad Cheng Hoo yang Berlokasi di Jalan Ibrahim Ripin, Kenali Asam Bawah, Kotabaru, Kota Jambi, Dikenal Seantero Dunia

Berkat Viral, Masjid Muhammad Cheng Hoo yang Berlokasi di Jalan Ibrahim Ripin, Kenali Asam Bawah, Kotabaru, Kota Jambi, Dikenal Seantero Dunia

Berkat Viral, Masjid Muhammad Cheng Hoo Jambi Dikenal Seantero Dunia

Siapa menyangka Masjid Muhammad Cheng Hoo yang berlokasi di Jalan Ibrahim Ripin, Kenali Asam Bawah, Kotabaru, Kota Jambi bakal viral di media sosial (medsos).

Padahal, masjid tersebut, baru dibuka untuk jamaah umum tepat pada perayaan Tahun Baru Imlek pada 12 Februari 2021 lalu. Ironisnya, yang membuat viral dimana-mana melalui medsos adalah orang non muslim. Akibatnya, Masjid Muhammad Cheng Hoo langsung dikenal luas dimana-mana. Bahkan, saaat ini sudah menjadi objek wisata religi dadakan.

Menurut pengurus Masjid Muhammad Cheng Hoo, Jambi, H Rusli saat ditemui nyaris tidak percaya masjid yang dibangun sejak tahun 2012 lalu bisa berdiri dan menjadi perhatian masyarakat luas.

"Nyaris tidak percaya, seperti mimpi. Luar biasa media sosial, lewat FB, IG Twitter dan lainnya penuh dengan poto-poto Masjid Cheng Hoo sehingga membuat masyarakat penasaran dan ingin mendatanginya untuk beribadah," tuturnya, Sabtu (1/5/2021).

Pasca viral di medsos, sambungnya, animo masyarakat untuk beribadah salat atau untuk mengabadikan masjid yang mirip klenteng dengan bersuwa poto. Namun demikian, diakuinya, yang memviralkan masjid berwarna merah tersebut bukanlah dari orang muslim, tapi dari non muslim.

"Ya benar. Dua bulan lalu yang memviralkan orang non muslim baik melalui FB, IG sungguh luar biasa. Kalau kita buka penuh dengan gambar Masjid Cheng Hoo. Mereka sungguh senang dengan keberadaan Masjid Cheng Hoo ini," ujar Rusli.

Halaman Selanjutnya

Tidak hanya itu, selain penasaran mereka bertanya soal pembangunan masjid yang dibuat ala Klenteng. "Boleh dibuat dengan arsitektur budaya. Karena budaya dan akidah sesuatu yang berbeda. Kalau budaya monggo (silahkan), tapi kalau akidah harus masing-masing. Gitu!" paparnya.

Uniknya, lanjut dia, sampai ada yang berusia 90 tahun datang melihat masjid yang viral tersebut. "Mereka hanya mau lihat dan ada juga yang mau ibadah. Selain dari orang Jambi juga luar Kota Jambi berdatangan untuk melihat dari dekat," imbuhnya.

Disamping itu, pihaknya ingin membuktikan stigma orang non muslim yang menganggap Islam agama yang keras. "Kita bangun masjid, ingin buktikan bahwa Islam itu rahmatan lil alamin. Islam itu lembut, ramah tidak keras seperti pandangan mereka dan ini jadi simbol toleransi beragama," tambahnya.

Bukti selanjutnya, bahwa Islam itu tidak lupa dengan budaya. "Buktinya, adanya masjid berbentuk klenteng (tempat ibadah Khonghucu)," kata Rusli.

Terakhir, sambungnya, Islam juga tidak tertutup tapi terbuka. Namun, ada areal yang tidak boleh, tetap ada batasannya. "Bila stigma itu kita kikis, Insya Allah syiarnya akan jalan," harapnya.

"Tidak hanya orang tua, tapi anak cucunya dan generasi muda berikutnya. Saat anak cucunya lahir tidak terkejut lagi dengan agama Islam," katanya.

Halaman Selanjutnya

Rusli juga menjelaskan, bahwa salat tarawih dan buka puasa bersama baru tahun ini digelar di Masjid Laksamana Muhammad Cheng Hoo.

Mulanya, dia tidak mengira bisa membangun sebuah masjid dengan budaya Thionghoa di tanah seluas 2.380 meter persegi. Bukannya tidak ada kendala selama proses pembangunan.

Karena hampir 10 tahun tersebut, masjid berukuran 20 X 20 tersebut sempat mangkrak selama tiga tahun.

"Biasa, soal anggaran. Tapi Alhamdulillah, berkat istiqomah dan keyakinan kepada Allah, akhirnya Masjid Cheng Hoo bisa terbangun dan bisa untuk tempat beribadah," ujarnya.

Dari banyaknya Masjid Cheng Hoo di Indonesia, Masjid Cheng Hoo Provinsi Jambi yang ke 21. "Sebelumnya, masuk di dataran belasan, karen terlambat sehingga terakhir berada di posisi 21," ucapnya.

Diakuinya, Masjid Cheng Hoo dengan arsitektur klenteng Ini diarsitekki teman dan reka sendiri. Gambar awalnya mereka (arsitek), kemudian mengalir sendiri. "Semua Allah kasih petunjuk. Kita belum siap, warga sudah berdatangan karena mereka penasaran ingin melihat masjid ala Klenteng," tutur Rusli.

Masjid dengan budaya Thionghoa ini banyak terdapat segi delapan, baik di jendela ataupun di undak-undak bagian atas. Segi delapan ini mengapit pintu masuk masjid yang berbentuk bulat.

"Segi delapan itu, artinya keseimbangan seperti bundaran Yin dan Yan, baik dan buruk, dunia dan akhirat, hubungan Allah dengan manusia," jelas mantan Ketua Persatuan Islam Thionghoa Indonesia (PITI).

Halaman Selanjutnya

Sedangkan tiga undak-undak dari bawah keatas masjid, katanya, tingginya sekitar 17 meter yang menggambarkan jumlah rakaat salat lima waktu.

Rusli juga menambahkan, pembangunan Masjid Cheng Hoo Jambi terinspirasi saat Muktamar PITI di Surabaya.

Dengan tekad bulat dan keyakinan kepada Allah, dia akan mewujudkan impiannya tersebut. Saat ini, sudah bukan mimpi lagi.

Tapi, masjid dengan daya tampung sekitar 500 jamaah ini sudah menjadi kenyataan. "Alhamdulillah sudah berdiri di Jambi. Rencananya, bukan hanya tempat salat saja, tapi akan dijadikan media center umat Islam, untuk belajar agama Islam, Alquran dan tempat mualaf belajar istiqomah," harapnya.

Ditemui terpisah mantan Gubernur Jambi Hasan Basri Agus (HBA) yang meletakkan batu pertama pembangunan Masjid Cheng Hoo mengaku bangga setelah berdiri megah.

"Syukur Alhamdulillah, semua dimudahkan Allah dan posisinya bagus sekali dan strategis," ujarnya singkat saat berkunjung salat di Masjid Cheng Hoo.

Sumber: celebrities.id

Halaman Awal


CLOSE ADS
CLOSE ADS