Skip to main content
Bisa Dipanggang dan Dijadikan Camilan, Ketumbar Nyatanya Jadi Obat Apuh Atasi Migrain, Begini Cara Menggunakan dan Efek Sampingnya

Bisa Dipanggang dan Dijadikan Camilan, Ketumbar Nyatanya Jadi Obat Apuh Atasi Migrain, Begini Cara Menggunakan dan Efek Sampingnya

Bisa Dipanggang dan Dijadikan Camilan, Ketumbar Nyatanya Jadi Obat Apuh Atasi Migrain, Begini Caranya

Penyakit Migrain memang sangat tidak mengenakkan.

Dikutip dari Wikipedia, Migrain gangguan kronis yang ditandai dengan terjadinya sakit kepala ringan hingga sangat berat yang sering kali berhubungan dengan gejala-gejala sistem saraf otonom.

Menurut Yayasan Penelitian Migrain, seseorang yang tinggal di hampir satu dari empat rumah tangga di AS menderita migrain, dan 85 persen dari mereka adalah wanita.

Dikutip Gridhot dari Intisari, pernah dianggap dipicu oleh penyempitan pembuluh darah, para peneliti sekarang mencurigai migrain mungkin melibatkan gangguan pensinyalan saraf, yang memenuhi syarat sebagai gangguan neurologis.

Ketumbar, dipelajari dengan cukup baik untuk nilai antioksidannya dan efek menguntungkan pada arthritis dan rematik, menunjukkan janji sebagai pengobatan yang efektif untuk migrain.

Benih ketumbar (Coriandrum sativum) mengacu pada buah kering tahunan berbunga dalam keluarga peterseli yang asli ke wilayah Mediterania, serta Afrika utara dan Asia barat.

Sementara bijinya disebut ketumbar, tanaman induknya dikenal sebagai peterseli Cina, dhania, dan daun ketumbar, yang daunnya banyak digunakan dalam masakan India, Asia, Timur Tengah dan Spanyol.

Karena kehadiran pinene dan linalool, ketumbar memberikan rasa kacang, jeruk untuk kari dan campuran rempah-rempah seperti garam masala.

Ketumbar juga merupakan agen penyedap dalam gin (bersama dengan juniper berry), Benedictine, Chartreuse, dan bir gandum Belgia. Bijinya juga merupakan bumbu pengawet.

Dalam sistem penyembuhan tradisional Ayurvedic dan Iran, ketumbar telah lama dianggap sebagai terapi yang layak untuk sakit kepala ketika diinfuskan dalam air panas dan uapnya dihirup.

Penelitian baru menunjukkan bahwa benih juga membantu dalam mengurangi durasi, tingkat keparahan dan frekuensi migrain.

Dalam satu penelitian yang diterbitkan pada tahun 2016, misalnya, yang melibatkan 68 subjek dan sirup yang terbuat dari ketumbar, kelompok perlakuan mengalami 50 persen lebih sedikit rasa sakit, lamanya serangan dan frekuensi kejadian dibandingkan kelompok kontrol.

Pada bulan Maret 2018, para peneliti di Kerman University of Medical Sciences Iran menerbitkan hasil uji klinis double blind, terkontrol plasebo yang melibatkan 88 pasien migrain dan obat tradisional migran herbal Iran yang mengandung ketumbar dikombinasikan dengan bunga violet dan damask. mawar.

Halaman Selanjutnya

Pada akhir empat minggu, subjek dalam kelompok perlakuan melaporkan durasi, keparahan, dan frekuensi migrain yang berkurang selama kelompok plasebo, melansir dari motherearthliving.

Sebuah ulasan yang diterbitkan dalam Food Research International edisi Maret 2018 mencatat aktivitas neuroprotektif ketumbar dan kemampuannya melawan migrain.

Para penulis lebih lanjut menggambarkan biji ketumbar sebagai anti-inflamasi, antikonvulsan, hipoglikemik, hipotensi, ansiolitik, antimikroba dan analgesik, dan menyarankan bahwa ketumbar adalah makanan fungsional yang memodulasi jalur penyakit yang jika tidak mengarah pada kanker, neurodegeneratif dan penyakit metabolik.

Efek ini disebabkan oleh berbagai flavonoid, polifenol dan terpenoid. Yang menarik adalah linalool terpenoid, yang ditemukan dalam biji dalam konsentrasi 60-70 persen.

Cara menggunakan ketumbar

Biji ketumbar bubuk dinikmati dalam berbagai makanan, seperti kari, dhana jeera, dan hidangan India lainnya, sering kali bermitra dengan jintan dan lada hitam.

Biji ketumbar bubuk juga dapat dienkapsulasi. Dosis standar untuk orang dewasa adalah 1-5 gram ketumbar bubuk, tiga kali sehari.

Salah satu cara termudah untuk mengonsumsi ketumbar, dan yang paling berguna jika migrain menyerang, adalah menyiapkan biji sebagai teh: 2 sendok teh direndam diremukkan dalam secangkir air mendidih; saring dan minum hingga tiga kali sehari di antara waktu makan.

Dalam memasak, seluruh biji dipanggang dan dimakan sebagai camilan atau ditambahkan ke nasi, hidangan sayur dan sup.

Efek Samping

Jika Anda memiliki alergi terhadap makanan dalam keluarga wortel, Anda sebaiknya tidak menggunakan ketumbar.

Selain itu, karena ketumbar mengurangi gula darah, Anda tidak boleh menggunakan ramuan ini sebagai terapi saat hamil atau menyusui.

Periksa dengan dokter Anda sebelum menggunakan ketumbar jika Anda menggunakan obat resep untuk hipoglikemia karena rempah-rempah dapat meningkatkan efeknya.

Sumber: Gridhot.id

Halaman Awal


CLOSE ADS
CLOSE ADS