Skip to main content
Sering Dilakukan Warga Se-Indonesia, Minum Teh Setelah Makan Justru Simpan Bahaya Mengerikan Buat Tubuh!

Sering Dilakukan Warga Se-Indonesia, Minum Teh Setelah Makan Justru Simpan Bahaya Mengerikan Buat Tubuh!

Sering Dilakukan Warga Se-Indonesia, Minum Teh Setelah Makan Justru Simpan Bahaya Mengerikan Buat Tubuh!

Makan nasi ditemani es teh manis, rasanya sudah jadi kebiasaan masyarakat Indonesia.

Teh yang dikonsumsi saat makan ternyata punya bahaya tersembunyi buat tubuh.

Sebisa mungkin mulai sekarang hindari makan bersamaan dengan minum teh manis kalau tidak ingin menyesal!

Soalnya penelitian telah membuktikan dampak buruk minum teh setelah makan.

Apa saja ya?

Hindari Minum Teh Setelah Makan

Selain air putih, kadang kita memilih untuk minum teh setelah makan.

Meskipun teh banyak manfaatnya untuk tubuh, mengonsumsi teh setelah makan ternyata tidak dianjurkan.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan, ternyata minum teh setelah makan bisa mengganggu pencernaan dan penyerapan nutrisi dalam tubuh.

Dalam penelitian The Journal of Nutritional Biochemistry, kandungan asam tannin dan polifenol dalam teh inilah yang mengganggu proses penyerapan protein dan zat besi.

Sebabnya, asam tannin dan polifenol akan mengikat kedua gizi tadi di dalam usus.

Nah, hal ini berakibat tubuh tidak bisa menyerap dan mengurai zat-zat seperti zat besi dan protein ini.

Padahal tubuh membutuhkan protein dan zat besi untuk bisa menjalankan berbagai fungsi tubuh.

Halaman Selanjutnya

Manfaat dari kedua zat ini adalah untuk membentuk jaringan dan sel-sel tubuh, meningkatkan daya tahan tubuh, menyediakan sumber energi, sampai menghasilkan darah kaya oksigen.

Rasanya yang nikmat dan menyegarkan menjadi alasan es teh manis dipilih sebagai menu berbuka puasa yang praktis. Namun ternyata, hidangan ini tidak disarankan untuk dikonsumsi saat berbuka puasa. freepik.com
Rasanya yang nikmat dan menyegarkan menjadi alasan es teh manis dipilih sebagai menu berbuka puasa yang praktis. Namun ternyata, hidangan ini tidak disarankan untuk dikonsumsi saat berbuka puasa. freepik.com

Jika minum teh ketika sedang makan atau sesudah makan, asam tannin dan polifenol dalam teh akan langsung mengikat berbagai nutrisi pada makanan sebelum tubuh sempat menyerap nutrisi.

Akibatnya, gizi dari makanan pun menjadi sia-sia karena tidak bisa diserap oleh tubuh.

Salah satu yang harus menghindari minum teh saat dan setelah makan adalah penderita anemia, karena tubuh tidak akan mendapatkan zat besi dari makanan.

Lalu bagaimana jika kita tetap ingin minum teh setelah makan?

Nah, bagi teman-teman yang tetap ingin minum teh setelah makan, sebenarnya tetap bisa dilakukan.

Caranya dengan memberi jeda untuk minum teh sebelum atau sesudah makan.

Idealnya, teh diminum sekitar setengah sampai satu jam sebelum atau sesudah makan.

Selain memberi jeda, sebaiknya batasi juga konsumsi teh setelah makan, yaitu hanya satu cangkir saja.

Pilih juga teh tertentu, misalnya teh hijau yang bisa membantu pencernaan dan tidak terlalu berdampak pada penyerapan zat besi serta protein.

Pemberian jeda waktu satu jam dilakukan karena pada saat ini, pencernaan sudah selesai menyerap berbagai zat gizi dari makanan yang kita konsumsi.

Berbagai kandungan teh yang bermanfaat bagi tubuh juga jadi lebih mudah dicerna serta diserap oleh tubuh.

Sumber: Grid.id

Halaman Awal


CLOSE ADS
CLOSE ADS